Monday, 31 December 2012

244

hye
panggil aku faceless
aku tidak punya emosi
aku tidak punya hati

kau akan sayang aku
kalau aku bagi hati kosong ni kat kau tak?
atau kau akan penuhkan
dengan perasaan siasia
then kau tinggalkan?

baik aku ambik ganja
hidup dalam dunia sendiri
tak sakit
tak ambik peduli


243

ini hari terakhir
dan aku lambaikan
ucap selamat tinggal
terima kasih atas cerita untuk tahun ini
untuk umur ini
entah
semuanya samar

esok
chapter baru
kisah baru
oh, aku tak rasa apa

siang tetap dengan matahari
malam tetap dengan bulan
hujan turun bersilih ganti
malaysia tetap dengan hujan tropika
tetap sama kan?

dan hingusan akan mula berpesta
pesta belon malam ini
parti gila
puihhh!
bodoh

apa seronok sambut tahun baru?
ini bukan perayaan kita
huh!

Monday, 24 December 2012

242

there
i sit alone at the stairs
playing by my own

there
u were happy
with ur friends
catching some glimpse in the air

u were smiling
n im tearing apart
without u knowing

smile
n those r things
dat u wanna see
n dats were the things
that im giving

a smile
with nothing

Thursday, 20 December 2012

241

Surat untuk Arjuna

kita pernah saling suka
kita pernah saling main mata
bibitbibit kita pada mula memang indah
dan kau buat aku keliru
adakah benar
kau dan aku
memang akan ada
sesuatu yang mengikat kita
lebih dari perasaan suka sematamata?

dari merangkak
kita bertatih
dan kau hilang tiba
sakit tahu?

muncul
pergi
sesuka hati
sial lah kau
kau ingat aku apa?

jangan ingat diri kau itu megah bak raja
jangan kau fikir kau itu siapasiapa
untuk bermain permainan bodoh dengan aku

jadi
aku matikan kau
dan hidup dengan diri aku

kau persinggahan
but hey
terimakasih atas kenangan itu


Friday, 7 December 2012

240

kau
celaka
mainkan aku ya?
fak ya

hukum karma itu ada
Balasan tuhan itu wujud
aku akan mengadu pada Dia

Biar garam kau dapat nanti lebih masin
biar kau mati dalam darah tinggi



Wednesday, 28 November 2012

238


Dulu pernah ada
Satu bintang bersinar
Terang belah langit
Gelap dalam aku

Dia ada
Berkelip terang
Bawa pelangi bila siang
Bawa bidadari bila kelam

Dia ada
Sentiasa ada

Tiba dia hilang
Makin samar dalam hitam
Mana kau?
Mana?

Dia hilang tanpa bayang
Selamat tinggal tanpa ucap
Ini persinggahan dia mungkin

Tidak mengapa
Terima kasih

Wednesday, 14 November 2012

237


“Dah Solat? Dah ngaji?” mak bertanya di hujung talian. Aku hanya bagi kerang busuk depan cermin. “Belum mak, kejap lagi kot.” dan mak mula membebel. Aku sendiri dah tak ingat berapa lama aku tinggalkan sejadah dan kopiah. Berapa lama aku tak sentuh kitab Al-Quran. Yang aku tahu, lama. Sejak aku bergelar anak teruna yang bekerja besar di Bandar. Aku Cuma tahu kain pelekat, diguna untuk buat pembinaan tugu togel dengan awek aku. Haa, yang itu aku tahu.

Tiap malam minggu pasti Marry datang kesini. Teman aku bermalam sambil mengaplikasi pelbagai perkara. “You simpan kitab tu buat apa? You baca ke? Tu, kopiah you tu still guna ke? kenapa letak kat situ? Kacau la sayang. Pelik tau you ada benda-benda ni semua.” Dia menuding kepada kitab dan kopiah di rak berhabuk. Aku buat batu dan teruskan permainan aku dengan dia. “You jangan la pandang. Biar je kat situ. Nak pelik apa?” aku menjawap. Hidup aku dan Marry meriah tiap kali malam. Kami berpesta dan minum sampai puas. Baru ada feel extra beraksi nanti.

Entah apa malang nasib aku, malam tu aku terlebih dos minum, dan aku drive pulang. Aku kemalangan dan cacat. Marry tinggalkan aku untuk laki lain dan aku macam bangkai kat rumah sorang-sorang. Fell like shit! Dan Marry, kau bitch! Betina tak guna!

Seperti manusia lain, bila dah begini baru tahu nak bertaubat. Baru tahu nak pulang ke pangkal jalan. Jadi aku cuba kembali seperti mana aku masih anak kampung. Kitab yang berhabuk di rak, aku capai perlahan dan aku bersihkan. Pemberian arwah ayah. Aku masih ingat. Aku selak muka surat satu persatu, dan mata aku penuh dengan tulisan jawi berbaris atas bawah. Mulut yang aku cuba gerakkan kaku, kelu. Aku panik. Kenapa ni? Tangan aku gigil dan panas. Aku letak perlahan Al_Quran di rak semula. Aku dikeji kah?

Saat itu ego aku sebagai lelaki runtuh di atas sejadah usang. Ratapan kasar memenuhi ruang. Benar-benar aku rasa penangan akibat gejala hitam aku di rumah ini. Aku mencuba menutur tulisan jawi di kitab semula. Masih kelu dan aku tidak sedarkan diri.

Aku nampak arwah ayah datang menggoncang bahu. “Bangun Khai, kita Subuh sama.” Aku teragak-agak. “Ayah?” aku hanya makmum di belakang, dan sedang asyik aku mendengar alunan surah yang di baca, ada sesuatu menyelinap di dalam kain pelekat. Aku melompat melihat longgokan ular hitam di kaki. Menjerut batang betis dan paha sambil menyeringai menunjuk taring. “ayah! Tolong!” dia tidak menoleh. Masih kusyuk menitir ayat suci.

Aku terjelepok di lantai. Sang hitam memperkemas belitan sambil mara ke tubuh. Aku rasa lemas. Cuba ku capai ayah didepan tapi aku tak mampu. Bergema suara garau digegendang telinga menyebut nama. Aku mencari dalam ketar. Terlihat sesusuk tubuh hitam berdarah, dihias bau nanah busuk yang mual. “Apa kau kenal aku?” aku Cuma menggeleng. Semakin mara dengan bau hanyir. “Kau aku? Penipu!” dan dia hanya ketawa menggila.

“Mari ikut aku?” 

*cite ni ekceli ta abes lagi. Nanti lah aku sambung. 

236

kali ni aku ta membebel. Nah muke sememeh masa spend taim ngan gegurl ku sekalian. Fefiling fotosut. bahaha kbai




aku ada misai! weehuu lolss =..=

ma fev. wallah~ trololo

Friday, 9 November 2012

235


We have dat memory. We do have. Samapai ke mati pun memori itu tetap ada dalam kita. Aku tak nafikan. Sebab aku sedar kenyataan itu. Aku sedar.

Entah kenapa hari ini aku tergerak untuk melekatkan pemberian kau dulu. Tanpa niat apaapa. Dan tibatiba kau datang bertanya kabar setelah berbulan kita membisu. Kau gigilkan hati aku yang lama tak bergoyang. Sumpah. Kau gigilkan.

Jodoh kita tiada. Itu aku pasti buat masa ini. Kau dan aku samasama melupakan wajah yang kita ada. Cuma kita hidup kadang di landasan memori nipis yang samar. Kau teringat ketawa aku dalam tiba. Dan aku tergerak memakai pemberian kau tibatiba. Apa ini?

Jalan kita jauh menyimpang. Hidup kita diteruskan ikut acuan kita. Tapi masih kita tak mampu membunuh sejarah. Sejauh mana pun aku dan kau lari, kita tetap sebahagian dari baitbait hidup lalu. Kita tak mampu membunuh sejarah itu. Tak, kita tak mampu

Saturday, 3 November 2012

234


Penjara wilayah kerdil
Dipijak jajahan batu
Paksi mereka musnah
Sang joker menari dikeliling gembala lembu
Tolol

Sang raja jatuh
Pemerintahan kian pudar dalam pusar
Dia kalah
Dia kalah

Istana itu buta
Gelap angkasa lubang hitam
Itu balck hole
Raksasa penelan roket manusia

Belum mati
Separuh sedar dalam roh sesat
Pulang lah
Pulang
Sebelum terlewat

Friday, 19 October 2012

233


Awak
Semalam matahari cerah
Saya Nampak kita larilari sambil pegang tangan
Saya jatuh, awak bangunkan saya
Bahagianya kita

Awak
Mendung itu bawa hujan
Kita duduk bawah pokok pisang
Berteduh macam orang duludulu
Manis lah kita

Awak
Kita samasama lapar
Roti gardinea kita belah dua
Satu awak, satu saya
Betapa sayangnya kita

Awak
Ego kita beza
Keras awak, keras lagi saya
Terimakasih sebab bersabar ya

Awak
Sakit kita sama
Rindu kita tiada beza
Awak lengkapkan saya
Saya sempurnakan awak
InshaAllah

Awak
Masa kita mungkin lama
Tapi saya tidak mampu

Awak
Bintang ada beribu
Yang bersinar terang Cuma Satu
Panang ia bila rindu

Awak
Saya tidak kaya
Harta saya paling beharga adalah awak
Tapi sayang
Saya tidak sempat miliki sepenuhnya

Awak
Walau hilang jasad ditelan gelap
Memori kita biar bernyawa
Walau semakin samar nanti
Tidak mengapa

 Awak
Saya pergi dulu
Sudah sampai seru

Tuesday, 16 October 2012

232

yes
im ego
degil aku kalah batu
air bukan mekanisma pelembut aku
*mungkin?

bersabar kalau mampu
kalau nak pergi
cepat berlari
aku izinkan

Thursday, 27 September 2012

231


Jangan kejutkan naga
Naga itu buta
Naga itu buas
Amuk tanpa belas

Jangan kejutkan naga
Jiwa dia gila
Fikiran tiada had
Tindakan tanpa ikat

Jangan kejutkan naga
Taringnya  panjang membenam
Pada isi tulang belikat

Jangan kejutkan naga
Tidur dia biar nyenyak
Jaga ia bencana
Benci ia membunuh

Jangan kejutkan naga
Hati dia batu
Tapaknya besar
Memijak dengan tugu

Jangan kejutkan naga

Monday, 24 September 2012

230


Ah! Mimpi lagi! Bentak hati kecil Risa, seraya bangkit dari katil. “why do I have that dream again?” peluh dingin merembes perlahan dari liang liang roma, mebasah baju. “apa kau nak?” . Dia bermonolog sendiri sambil memerhati imej dalam cermin . Pandangannya samar dek mamai. “Ini sudah jam 3, esok mahu kerja. Come on, I need my sleep!” dia membentak.

Entah mengapa, sejak dia pulang dari pulau itu, dia dilanda perkara aneh. Dia dapat rasa ada mata yang perhati, tapi mungkin itu hanya perasaan. Mungkin hanya ilusi yang dijana membrane otak dan cuba memanipulasi reality.

Setiap malam mimpi itu akan datang lagi. Dia akan nampak satu rumah agam tepi pantai. Rumah yang lengkap dengan taman bunga yang pelik. Dan setiap kali itu juga dia akan membenamkan diri ke taman itu. Menghayati setiap kelopak yang pelbagai warna sambil menari nari. Di suatu sudut, ada kerusi dan gazebo putih siap terhidang untuk dilewati. Seperti medan magnet, dia akan di tarik kesana dan acap kali kaki melekat erat d lantai, ada tubuh yang sedang berdiri d situ. Menunggu dia.

Risa jadi takut. Sebab itu dia sering terjaga dari mimpi tersebut. Seperti pita yang di roll filemnya, the same story happen. Risa jadi penat. Tubuhnya kian lemah dek kurang tenaga. Ditambah bebanan kerja yang  menekan, dan tiada siapa untuk berkongsi cerita. Dia jadi tertekan.

Jadi, Risa cuba mengubah jalan cerita. Dia memberanikan diri untuk bersua mata dengan jasad yang ada dalam mimpinya. “Malam ini kita akan berjumpa. Kau tunggu.” Malam semakin gelap dan bintang mengenyit mata. Risa lelap. Kini dia berada d gazebo. Tubuh misteri itu masih duduk d situ. Risa menyentuh.

Seorang lelaki dalam kelubung lusuh. Kacak dan mempunyai pesona yang menarik. Risa terkesima dan kaku. “kau… kau siapa? Kenapa di sini?”  Jejaka tersebut bangkit dan berdiri betul betul depan Risa. Tinggi dan sasa. “aku dah lama tunggu kau Risa. Di sini, setiap hari. Kenapa kau lari dan pergi?” “Kau tunggu aku? Kau siapa? Kenapa di sini?” Risa bingung. “Aku pemilik rumah agam ini. Hidup aku sendiri. Kau boleh panggil aku Awana. Aku mahu berkawan. Punya teman di sini. Taman ini aku bina untuk kau, untuk kita.”  “Kau bina ini untuk aku? Kita? Haaa?”  Risa masih bingung. Otaknya tersumbat untuk berfikir. Bercelaru dan bergejolak. “Risa, aku.. aku sukakan kau. Sebab itu aku bina taman ini untuk kau. Aku cuba berhubung. Tapi dunia kita beza. Aku Cuma mampu jumpa kau dalam maya. Dalam mimpi kau. Maafkan aku.” “Kau suka aku? Dunia kita beza? Karut! This is just a dream. Esok lusa aku mimpi lain. Kau Cuma mimpi. Mimpi!” dan serentak itu juga risa tersentak dari lena. Jam 5. Risa bangkit dan bersiap. Walaupun masih awal, dia tak manu tidur lagi. Dia risau.

Di pejabat, Risa tak dapat tumpu pada kerja. Otaknya masih menguis memori tadi. Masih mengorek dan cuba mengingat. Perasaan bercampur baur.

Malam menjelma lagi dan Risa takut mahu tidur. But human cant against nature. Tetap dia lelap walau tanpa sedar. Risa ada di taman. Awana juga di situ, cuba mendekat. Risa mahu lari, tapi entah mengapa jiwanya terpaku dan tegap di tempat dia berdiri. Dia renung Awana lama lama. Hatinya jadi lembut dan tergoda. “Kenapa aku lari?” dia monolog.

Sejak itu, Risa jadi selesa tiap kali malam datang. Tiap kali matanya pejam, dia jadi tak sabar mahu bermimpi.  Kerna Awana pasti ada, pasti menunggu dengan senyum manis, dengan gurau senda dan manja. Risa sudah jatuh cinta, sudah angau. Dia jadi malas buka mata. Kalau boleh, Risa nak tidur lama lama. Mahu ada dengan Awana. Di dunia reality, hidup Risa tak menentu. Dia seperti gila. Pantang ada masa, pasti dia akan tidur. Sampaikan makan pun terganggu. Dia tidak peduli. Dia hanya mahu Awana, sang kekasih hati.

“Risa sayang, mahu tak Risa jadi milik Awana selamanya? Tapi, ada syarat.” “Syarat apa?” Tanya Risa. “Risa kena tinggal di sini selamanya. Dalam dunia Awana. Mahu?”  Awana memujuk lembut. “Untuk Awana, Risa sanggup. Dunia ini kan milik kita. Risa sanggup.” Ucap Risa bersungguh. “jadi, Risa tinggal kat sini terus ya. Tinggalkan dunia Risa.” “Baik. RIsa tingglkan dunia Risa. Risa tinggalkan sekarang. Tapi macamana?”
Fajar terbit dan mentari mula menerik mengikut edaran waktu. Dalam rumah Risa, ada tali terikat kemas pada siling dengan tubuh tergantung. Terhuyung hayang  dengan kaki tak menjejak tanah.

Thursday, 13 September 2012

229

ada dua simpang
dan aku tegak kaku d tengah
bermain antara realiti dan halusinasi

keduaduanya menarik
menghidangkan perkara menarik
menghasut aku

tapi jiwa kosong
menerawang
dengan kaki terikat
pada keduadua dunia

kiri atau kanan?
buntu
dan sang dewi terbang
mengeliling bersama panji klasik
tidak membantu

aku melihat dasar
mencari tapak kukuh
untuk aku berdiri utuh
tapi samar

yang pasti aku masih menerawang

Wednesday, 29 August 2012

228

ada satu perasaan
yang aku sendiri tak pasti
kadang suara halus jiwa berbisik
menyuruh aku pergi
kadang ia menarik
menghalau aku pulang

ia ego
tapi aku tak mampu
tak mampu membulat kata
untuk keputusan

dan masih ia terawang

Friday, 24 August 2012

227

sesungguhnya aku tak mampu
dan kau hilang saat aku perlu
otak aku mati
berfikir aku tidak mampu
dan ia kosong

apa benar apa tindakan selama ini
apa aku terlalu baik atau aku tolol?
apa Kau menguji aku
cuba melihat tahap mana kemampuan aku?

Kau yang merancang
dan aku pasti setiap apa berlaku
Kau sayangkan aku
hambamu

aku akur

Thursday, 9 August 2012

226

wahai arjuna
kuncupkan sayap
dan jatuh pada aku

berhenti berlegar
pentas udara itu kosong
tiada siapa memandang
kecuali aku

hinggap di sini
bersemadi
dan aku siapkan satu singgahsana
untuk kau beradu
berehat dari penat sayap besi berat

Tuesday, 7 August 2012

225

Kau datang setahun sekali dan aku tak menghargai kau buat kali ini. Jujur aku sangat mensia-siakan Kau. Maaf!

Aku sendiri sesat dalam diri aku. Mana paksi aku pun, aku tak tau. Aku makin buta. Tak.... Aku makin mati dan hidup aku tak ubah macam zombie. Jeym!

Aku cemarkan Kau dan otak waras aku sumpah tak berfungsi. Sial! 

*Aku musnahkan orang lagi nampaknya.

Pernah kau menyelam dan kau tak jumpa dasar kolam? Macam tu lah apa yang aku rasa sekarang. Dan otak aku, jiwa aku, semua dah penuh dengan air. Rasa macam tolol. 

Aku hanyut. Tapi kali ini hanyut aku tak berarah. 

Macam kau ada satu pisang atas meja. Nafsu kau nak macam-macam. Kau nak pisang tu d buat jus enak campur susu, tapi kau jugak nak buat cekodok, dalam masa sama kau macam nak buat kerepek, makan macam tu je pun sedap jugak kan? At d end, kau malas na decide, kau biarkan pisang tu atas meja wihtout doing anything pun kat pisang tu. Dan otak kau macam masih berfikir, tapi dalam samar. Kau rasa tak sedap sebab otak kau bekerja tapi tak dapat penyelesaian.

Aku tak tahu siapa aku sekarang

Monday, 23 July 2012

224

tolong berundur
mengharapkan kau
bermakna aku pembunuh
membunuh diri sendiri 

hidup atas muka bulatan hijau salut biru 
aku berdiri guna kaki aku
bukan kaki kau
jadi,
tegap aku sendiri

walau bayang kan hilang
bila gelap datang
inikan pula kau
yang nak menjanjikan
bahasa kosong sebagai kata tugu
berhenti dengan spekulasi kau 
ia jengkel 

berenang aku dalam rahim
seorang
lahir aku menghirup oksigen
seorang

jadi, 
get off okay?
aku bukan dia 
yang kau boleh ikat macam patung



Tuesday, 19 June 2012

223

kau berdiri
di kerumun koloni kau
dan aku di seberang
memandang dari kejauhan
berharap kau sedar
setiap molekul tubuh aku terpaku di sini
sambil menjeling pada kau

tapi aku cuma bayang
wujud yang tidak jelas
dan kau tidak menghiraukan

kau bagai ganja
tapi cuma bagi aku
dan aku pasir halus
dalam gunungan bukit
sebab itu kau buat tak tahu kan?

boleh tak kalau kau balik pada aku?

Monday, 18 June 2012

222

ini bukan kau
ini aku
dan aku bukan lari
tapi aku pergi
memberi kau peluang untuk faham
dan betulkan

kita takan sedar selagi tidak kehilangan
kita akan buta selagi memiliki
aku cuma buat kau celik
dan jelas tentang wujud aku

ratah masa ini dan nikmat
kejam aku bersebab


Wednesday, 30 May 2012

221

Ia berkembang setiap masa
Dari satu, kedua, menjadi tiga
berbundle dan bergumpal
membentuk organ
yang mana setiap satunya
punya fungsi

aku masukkan toksin
diselang ganja dan heroin
yang mana ia membawa aku terbang
tinggi dalam halusinasi

kini aku di katil putih
berpalang besi dingin
diteman tiang, wayar serta plastik
menusuk menjalar menjamah nadi
menitiskan air air jernih mencuci

kenapa semakin kelat rasa oksigen?
menyesak dan menghimpit
melemaskan aku

lalu muncul sang raksasa
bersarung kot putih diteman inang inang nya
memberi pesan pada aku
"tak lama lagi memory kau akan mati"

aku pandang siling
sang kipas berputar ligat mengejar
dan aku menghembus perlahan 

selamat tinggal alam 
pengembara ini mahu pergi

Monday, 21 May 2012

220

dan sang langit memuntahkan mutiara
aku di jendela memandang kejauhan
sambil melayan lagu the one dat got away


tolong jangan kau halang aku berlari wahai hujan
aku mahu berlari
menyesakkan nafas yang semakin berat tiap hari
menyeksa paruparu untuk bernafas dalam sempit
biar aku hanyut dalam larian aku
jadi tolong, tolong bantu aku
beri aku peluang menguatkan kaki yang kian lumpuh

jiwa aku meronta
dan aku tak mampu menolong diri aku sendiri
Tuhan, tolong jadikan dia milik aku
tolong jadikan aku milik dia
kerna aku takut kehilangan
dan aku takut melepaskan

buat pertama kali kau memakbulkan
jadi tolong aku
tolong jadikan ia kenyataan

Saturday, 19 May 2012

219

mental disorder
split personality 
mental illness
argh!
jiwa aku kacau, serabut dan celaru

otak aku beku
mati dan kaku

hati aku melonjak
bergerak mengikt nadi denyut sendiri

dan aku cuma mengikut
bagai si tolol yang tidak tahu

erti salah aku benarkan
dan erti benar aku kuburkan

aku pemusnah
dan kau masih tersenyum disitu
kerna kau tak tahu
tak tahu siapa aku


Thursday, 10 May 2012

218

maaf
sekarang bz
kerja bersepah dan aku sedang buang masa depan lapy

Friday, 4 May 2012

Thursday, 3 May 2012

216


Free.doom 

Apa kau faham erti kebebasan? Yang kau sibuk laung-laung dan megahkan. Bebas. Adakah ia Cuma perkataan atau kau benar-benar bebas? Benar kau bebas? Benar??

Ya memang kita anak merdeka, bebas dari penjajah sejak puluhan tahun. Tapi kau sedar tak yang kita ini sebenarnya masih sesak terjajah minda. Pemikiran tohor dan sempit. Masih berlegar di ruang cakerawala ilusi sedangkan yang lainnya gagah berdiri berpaksi realiti.

Kau rebel dan menaikkan piket pelbagai tulisan yang kau megah nyatakan ‘we want freedom’  ‘give us freedom’. Ah! Kau sengkek otak! Kau cuma anak moden yang mengikut bentak orang tua. Corak yang sudah ada tanpa kau tahu ertinya.

Lalu kau menari dalam irama kebebasan yang kau cipta. Yang entahkan apa. Kau kata hidup kau umpama burung yang terkurung di sangkar. Sempit dalam penjara udara. Tapi bagi aku, kau lebih teruk dari itu. Kau umpama ikan yang berenang dalam kotak akuarium.  Hidup kau Cuma dalam banggunan kaca empat segi, dengan air lumut dan bergantung pada tangki  oksigen untuk hidup.

Thursday, 26 April 2012

215

okeh, dis new blog screen were quite weird
i need to adapt =,=

ini adalah cd yang aku korek dari album cd yang da berhabuk.
since da ta pakai (aku buat buat ta nampak yang cd ni elok lagi ), aku pun amek wat koleksi art aku
motif montage ni adalah owl yang aku gabungkan antara paper n magz
then corak yang keliling tu just normal draw using pencil
aku rajin buat dua je
pas tu da malas sebab penat
hahaha

Wednesday, 25 April 2012

214


Boleh tak kalau kau bunuh dia?
Dia itu racun kau
Rosakkan kau
Bunuh aja dia
Buat apa kau simpan dan merosakkan diri kau
Useless

Dia itu perasaan bodoh
Humban kan aja ke gaung
Tak pun kau tanam dalam tanah
Biar langsung tak muncul lagi

Ah! Kau ni manusia degil
Batu pun tahu lembut
Ikutkan sangat jiwa rebel kau
Turutkan sangat paksi negative kau
Aku muak
Faham tak?
Sekarang
Semuanya bergantung pada kau
Aku hanya mampu duduk tepi
Yang bergerak itu kau

Semoga berjaya

Sunday, 22 April 2012

213

panjat banggunan empat segi
tinggi tinggi
dan berdiri d tirai bumbung
sambil pandang depan menjeling ke bawah

tekan aku lagi
tekan puas puas
bagi aku bertubi
bagi semahu kau

aku dah tak larat
aku penat
lelah aku kau tak tahu
kau cuma tahu paksa
untung kau, maruah kau
itu yang kau kirakan

d tirai ini aku bebas
bebas mendepa
sambil tinggalkan tangkai stamen
bebas menjadi pollen yang longgar

dan aku terjun
sambil melebar sayap
jatuh aku, menjunam tepat
terjelepok dengan darah pekat
dan kau
puas hati kau kan?

Saturday, 21 April 2012

212

Color Luna


Manusia itu kotak warna
Yang d penuhi pelbagai gerak
Pelbagai emosi
Lalu di tumpahkan segala warna itu
Pada hamparan
Yang kosong
Dicorak menjadi indah mahupun comot
Ia bergantung pada tuan empunya cerita
Itu seni dia
Kau punya seni kau sendiri
Jadi
Tak perlu kau terlalu menghukum mereka
Cermin dulu lukisan hidup kau
Cantik kah?

Friday, 20 April 2012

211

Walau aku harap kau sentiasa ada
Kau Cuma bagi sebuah patung untuk aku
Yang keras dan kayu
Lalu kau letak ia depan aku dan pesan
Main baik baik dengan dia, nanti aku datang jenguk semula
Dan kau biarkan aku dan sikayu tercegat

Sekuat mana pun sikayu cuba hiburkan aku
Dalam hati aku ini lompong
Aku Cuma mampu lemparkan senyum palsu
Demi jaga hati dia
*Ah, hipokrit nya aku ini

Disini, aku hidup bersama sikayu
Dunia dia dan aku sama
Kami ditinggalkan dan d janjikan
Dengan kata kata manis tuan empunya kota
Kami Cuma mampu menunggu
Dan tersenyum palsu kepada sekalian rakyat
Kerna kukuhnya istana bergantung pada kami

Thursday, 19 April 2012

210

Dr Jekyll n Mr Hyde

Dalam aku ada dua jiwa
Dan mereka berperang bagi mengusai aku
Aku hanya jadi penonton
Dalam coliseum retak

Menindas sesama sendiri
Menikam tiada henti
Dan yang sakit
Aku

Aku patung tanpa jiwa
Jiwa aku terbelah dua
Dan aku tak tahu mana satu adalah aku

Mereka menarik dan menolak
Jatuh dan bangkit
Melemahkan sendi aku
Untuk terus tegap

Mereka membunuh
Dan aku bagai manusia dalam sangkar
Terkurung dan patah

Boleh kau tolong aku?
Aku dah penat

Wednesday, 18 April 2012

209

apa rasa kau
bila kau bukan diri kau
bila kau d olah
menjadi bukan kau

kau melihat cermin
wajah itu muka kau
tapi jiwa kau rebel
menghentak dan amuk
benci pada imej sendiri

ketidakpuasan hati
yang mutlak beraja
dan kau tak dapat ganjakkan
kau looser. Tahu?
hilang identiti
dan kau adalah mesin fotokopi
mencetak orang lain
lalu kau tempel pada kau
shit! looser gila

Monday, 16 April 2012

208

Stupid hair cut
Stupid makcik
N i feel like a looser rait now
tenks to u faker!

207

Di gazebo putih ini
Aku duduk d bangku
Bertemankan siulan burung yang menari d dada langit

Di depan aku terhampar taman
Yang indah dengan bunga
Pelbagai warna dan reka
Aku khayal

Aku guling kan diri
Dalam gaun putih kembang paras dada
Berkemban seperti puteri dulu kala
Dan menyanyi kecil aku
Atas batas ini

Aku dengar hentakan kaki kuda
Berlari
Makin lama makin mendekat
Adakah itu kau?

Segera aku bangkit
Tiada siapa
Ah, aku berhalusinasi lagi

Friday, 13 April 2012

206

Empayar penjajahan yang kau bina
Makin lama makin tenggelam
Dan kau mula lemas
Tapi ego kau juga kau naikkan daulatnya

Kau lemas dengan kerajaan yang kau bina
Kau lemas dengan ego kau
Dua dua menyerang
Tapi kau tak inginkan bantuan

Terpulanglah
Aku d sini hanya ‘joker’
Pelawak untuk hiburkan kau bukan?
Sebab itu apa aku kata
Kau tak pernah endahkan
Kau kan raja
Mengapa perlu kau turutkan kata aku
Pacar yang hina ini
Kan?

Jadi
Aku undur kan diri
Aku biarkan kau dengan istana runtuh ini
Biar kau mati sekali bersama mereka
Aku tinggalkan kau dengan sinis aku
Dan .. kau.
adios

Thursday, 12 April 2012

205

Arm mula curang kepada kekasihnya
Dek kerna ditinggalkan sepi sendiri
Lalu dia mula main mata dan memancing minat gadis yang sudah d perhatikan

Sambil senyum macho habis
Dia berjalan menuju ke arah si gadis
“hye, nama saya Arm. Boleh kita berkenalan? “
“awak bercakap dengan saya kah?”
“err, aah. Awak”
“maaflah, saya tidak minat. Lagipun im taken. This is my ring”

Dan tika itu juga muka Arm berubah tona
Dan segera dia angkat kaki mahu pergi
Dan mula dia monolog sambil melangkah laju
Padan muka aku
Kena reject straight to da point
Lalu dia meraba ke dalam kocek
Mencari telefon bimbit
Mendail no kekasihnya
“Sayang, im sorry”
“kenapa ni sayang?”

Maka tercetuslah perang dunia ke 3

Sunday, 8 April 2012

204

Aku Lapar

Bila perut kau berbunyi dan minta d isi
Kau sua kan makanan yang enak pada mulut kau
Dengan pelbagai juadah beraneka rasa
Dan kau manjakan zahir kau dengan itu ini
Kau senangkan hati dia
Kau gembirakan dia

Tapi,
Bila batin kau meminta
Apa yang kau beri?
Kau tak hiraukan pun kan?
Kau biarkan dia kebulur
Mengais ngais minta ehsan kau
Suapkan dia dengan makanan yang sepatutnya

Kau Cuma kata ‘nanti aku beri. Kau tunggu’
Dan dia mengharap yang kata kata kau itu benar
Jadinya, ia tunggu
Tapi kau batukan ia
Kau buat  ia tidak wujud
Kau biar ia kebulur dan sakit
Kau seksa dan racun dia
Tanpa kau sedar
Batin kau makin mati
Dan saat itu
Baru kau rasa kehadiran ia
Baru kau nak rawat

Dia makin tenat
Makin nazak
Ada kau tahu itu?

Kenapa kau jadi tidak adil?
Kenapa?
Sedangkan dulu kau dan dia
Bersama bukan?

Cedok balik memori kau
Menyelam pada diri kau
Cari balik siapa kau
Jangan terus hilang
Jangan biarkan ia pupus dari dalam diri
Kau punya akal pemberian tuhan
Gunakan sebaiknya dan waraskan pada setiap perkara

203

Aku si tugu basi
Yang d hurung langau tanpa belas
Dibiar membangkai seorang diri
Dan temanku hanyalah sunyi
Yang gelap dan kusam

Menanti aku d sini
Menunggu d kutip sang dewata
Membersih aku
Tapi dia hanya menyampaikan bisikan angin
Yang datang lalu hilang

Dan aku tetap setia
Seperti si tolol
Berdiri d sini
Di basah hujan d jemur  terik
Menunggu
Menunggu
Dan terus menunggu

Friday, 6 April 2012

202

Dan sekali lagi aku mengalami perkara yang sama
Dimanana mereka datang lagi

Sejak akhir akhir ni aku banyak mengalami depresi
Yang buat aku rasa kosong jiwa
Aku bermasalah
Jiwa aku makin hilang dari tubuh
Yang ada, Cuma rasa lompong

Aku merosakkan diri sekali lagi
Sebab aku rasa, itu adalah cara untuk aku lupakan dan dapatkan rasa tenang
Aku tahu salah
Tapi otak aku dah tak berfungsi

Terlalu banyak yang aku fikir
Terlalu banyak yang merosakkan cip aku
Perasaan aku
Semua berkecamuk

Aku rasa sesat
Dan aku mula berjalan sendiri
Tolong jangan kau beri aku kata janji
Itu adalah pembohongan
Aku dah tak percaya akan perkataan janji
Bagi aku, bila kau kata kau janji, itu maknanya tipu
Bullshit

Thursday, 5 April 2012

201



Superrrrrrr  luv dis book! Its classic and the words are old malay, which they didn’t change yet.  Habis semua ayat satera lama keluar, hatta, yang demikian , maka, n banyak lagi. It’s a story about life, love and family. Kalau ikut sekarang, cerita dia sama macam cerita drama, yang raja kawen banyak, gundik cemburu, anak tiri, and blablabla. Lepas tu, masuk pulak bab pertunangan, pengembaraan, kisah puteri yang membawa hati, pengkhianatan dan banyak lagi. Yang membezakan buku ni dengan buku novel, cara penceritaan dan sudah tentu bahasa yang diguna. Tapi, aku prefer buku ni lagi. For the first time aku sangat teruja baca buku okeh! Sangat teruja.

Lenggok bahasa melayu lama sangat lembut, n even theres a sensored part, ianya digarap dengan susunan bahasa yang molek supaya kekasaran itu tidak terlalu jelas.  Mungkin kerana jiwa aku terikat dengan sastera lama, aku mudah membaca penulisan klasik ni dan dapat membayangkan bagaimana cerita tersebut berlaku. Selain itu, aku turut merasai segala cerita yang d sampaikan. Segala rasa sakit hati, kesedihan dan kekuatan watak yang ada dalam cerita. Cerita ni happy ending. Dan aku turut merasa bahagia bagi pihak watak.

Dan kalau boleh, aku nak rasa hidup seperti itu. Penuh dengan kayangan dan kekuatan pahlawan. Walaupun bergelar perempuan, hidup mereka lebih gagah dari lelaki. Aku tahu yang ianya hanya cerita.  But still, even story, they can be real in life. Dan cerita yang disampaikan oleh lelakun, kebanyakannya berdasarkan kehidupan nyata bukan?

How I wish I was born in dat life. Kehidupan d mana pembangunan belum mencemar  tanah. Kehidupan d mana manusia masih menggunakan rumah kayu dan hidup berkampung di hutan.  Kehidupan d mana belum wujudnya gas untuk memasak. Kehidupan d mana manusia hidup harmoni dan saling mengenali. Aku mahu kehidupan macam itu. Kehidupan manusia klasik. Kehidupan d zaman mula wujudnya tanah Malaya.

p/s: sayangnya, buku macam ni dah susah na cari :|

Wednesday, 4 April 2012

200

Malam ini kelam
Tiada bintang tiada bulan
Hanya lapisan hitam d dada langit

Ada hembusan angin yang bisik bisik lembut
Hasut aku suruh tidur
Tapi aku manusia tegar
Masih membatukan punggung d muka kerusi

Bosan
Lalu aku mencucuh sebatang rokok dan sedut
Hembus
Dan sedut

Aku biarkan nikotin itu meresap pada setiap sel tubuh
Biar mendap dalam otak aku
Dan meransang aku untuk terus jaga

D belakang kerusi
Kawan kawan sedang hebat bergelak tawa
Dengan tangan masing masing memegang kad 
Permainan biasa yang yang kami gelar poker
Tapi tiada sebarang pertaruhan

Suara mereka bergema macam speaker
Jadinya kejiranan kami riuh
D bilik sebelah, ada mata ketidakpuasan mundar mandir
Bengang

Pedulik apa kami dengan mereka
Mereka sampah
Yang suka membusukkan hati sendiri
Terus aku dengan sedutanku
Dan mereka dengan poker mereka
Sambil melayan keseronokan masing masing

Monday, 2 April 2012

199

Ini Bukan Plastik

Ini cerita tentang organ hidup
Yang berdenyut bernadi bernyawa
Yang punya perasaan, punya mata
Mata yang terbuka tutup
Ikut bersih dalaman kau

Ia hidup
Hidup dalam aku, dalam kau, dalam mereka
Dalam semua yang punya roh
Dimana ia simpan bermacam perasaan
Yang sentiasa berjolak menerjah mahu bebas

Kau keluarkan ia
Kau toreh halus halus
Kau ingat aku takan perasan
Lalu kau perah asam limau
Kau tabur dengan garam
Memang sedap
Memang sedap kau buat aku macamtu


Kau ingat ia bolakah?
Boleh kau tendang ikut suka kau
Lambung dan campak campak
Macam ia plastic

Kau yang gila!
Waras kau hilang
Organ kau tiada
Sebab itu kau begitu
Kau tak macam aku yang punya organ istimewa
Kau robot besi karat
Yang bodoh, buta tuli
Sebab itu kau tak tahu aku
Kau tak punya organ macam aku
Sebab kau pemilik hati yang mati

198

Untuk kau
Aku adalah adiwira
Yang sentiasa gagah
Sasa luaran dan dalaman
Agar aku dapat terbang
Dan datang selamatkan
Bila kau mula tenggelam

Untuk kau
Aku perlu menjadi ibu
Yang sentiasa memanjakan dengan belaian
Mendengar rengekan dan rungutan
Untuk redakan rajuk kau
Pada dunia luar yang kejam

Untuk kau
Akan aku jadi bantal
yang empuk dan selesa
yang kau boleh datang peluk dan lena
yang boleh kau benamkan muka
sambil hilangkan kekusutan kau

untuk kau
aku perlu kuat
agar kau tak jatuh dan lemah
Agar kau masih kuat melangkah
Dengan kaki aku
Kerna kau dan aku satu
Lumpuh kau, kudungnya aku

Syg, dengarkan sini
Untuk kau, aku sentiasa ada
Walau kau tidak Nampak zahirnya aku
Bayang kau adalah aku
Ingatkan itu

Kita sering berlari dan sering kita jatuh
Bangkit kita bersama
Dan aku tak akan pernah meninggalkan kau
Tanam itu baikbaik dalam memori kau ya sayang

Saturday, 31 March 2012

197

Single or attached? 
muahaha mampus aku kalau si gendut tu tau =,=
Btw, really love dat sweater as its yellow ;) ngeee
tenks syg ^^

196

penat macam na mati!

Hari ni aku kena masuk hutan as ada amali for forest non-wood product subjek, which we have to kutip bamboo yang pelbagai spesis untuk data. The best part is, all grup ada 5 members but we only have 4 and all of us are gurls -yang laki, da mampus. Di sebabkan itu, kitorang d beri buluh minyak kuning yang rare, sebab kitorang je kaler kunin (padahal sebab die ade 1 rumpun je). haaaa nampak ta daulat kuning aku kat situ. Harrrharrr :D

Even they do provide chainsaw, kitorang pakai parang je, n guys, penat okeh pakai binatang tu. Die na 10 batang *pffft  macam na mampus kitorang ni menebang. And on dat taim, aku rasa aku sangat manly. Muahaha. Sebab aku dok tebang buluh, potong dahan dahan lagi, buat keje mengukur lagi, kerat batang kasi kecik anddddddddd angkat buluh tu dari bawah bukit, sampai atas bukit, campak dalam lori. Semua tu kami perempuan yang buat okeh! Tade laki, doesnt mean kami ta hidup. Dan saat ini lah ke shemale-an aku terbukti. *hoyeahhhh =,= -deym!

Lepas ni aku balik sarawak, g kawen ngan orang ulu. Ta pun, aku jadi original people, buat rumah kat hutan tu pakai buluh buluh ni haa *pffftt

195

secara jujurnya, aku da lama berhenti menulis. Otak aku kosong. Lagian, aku banyak kerja lately plus, ive got exam, Lab prac, and macam macam lagi. Serabut okeh! But since last 3 days, aku habiskan masa aku dekat paint n lukis rebellion punya design. harrharrr :D oke, nah aku hamparkan hasil aku



Thursday, 29 March 2012

194

ada pembunuh
yang membunuh dalam diam
di mana senjata dia
hanya kata kata

dia asah tajam tajam
dengan kamus
kamus dewan bahasa dan pustaka
yang tebal
yang boleh buat baling kambing dan mati

dia hanya membunuh
bila perlu
bila rasa sudah tiba masa
bila dia terancam

waktu itu
dia akan memburu
dengan tombak kata kata
dengan pedang bahasa

baik kau lari

Wednesday, 28 March 2012

193

Memang ya aku pesimis
Yang mindanya berpaksi negative
Dimana tanggapan terhadap manusia lainnya busuk

Salah aku menjadi begitu?
Salahkah?
Bagaimana aku mahu menukar arah kutub magnetic ini
Supaya lebih menarik cas ion posititif dari menghambur cation negative

Aku tahu yang manusia ini
Rambutnya sama hitam tapi hatinya lain lain
Tapi perlukah bersikap seolah kau sahaja yang menapak d bumi
Lalu megah ego kau berdiri dan memijak yang lainnya

Tuesday, 27 March 2012

192

Aku cipta satu taman
Dimana hanya ada aku dan angan angan
Dan mereka bebas terbang
Dengan sayap halusinasi mereka
Yang bercorak flora serta bewarna pelangi

Dunia aku bukan reality
Itu aku tahu
Tapi ini taman aku
Jadi minda aku bebas berfikir semahunya
Membayangkan apa yang tidak sepatutnya

Ini taman aku
Taman aku
Jadi, ianya milik aku
Bukan milik kau, bukan milik mereka
Yang buta dengan purapura

Eh, kalau kau tak suka
Sila berambuskan diri
Tidak aku hiraukan pun kedatangan kau
Tapi
Jangan kau usik taman aku
Jangan kau sentuh
Jangan kau rosakkan
Jangan kau cabar hasil yang taman aku jana
jangan

Sunday, 25 March 2012

191

Adakah kau ada dengan aku?
Adakah kau faham akan aku?
Atau kau Cuma berpegang pada istilah
Aku faham kau
Sedangkan yang sebenarnya
Kau tidak sedikitpun mengendahkan

Bagi aku
Kau Cuma bayang bayang
Yang sentiasa bersama
Tapi kehadiran kau Cuma terserlah
Tika mentari terik d kepala
Haa, saat itu baru aku Nampak kau
Dan aku sedar kewujudan kau

Saturday, 24 March 2012

190

Setelah sekian lama aku tidak duduk dalam koloni manusia itu, ini buat pertama kali aku kembali - Atas dasar terpaksa. Tapi aku memikirkan dari segi positif, Dia mahu bawak aku pulang. Pulang kepada Tuan yang empunya seluruh tubuh dan roh mutlak.

Dan saat tiap bait kalimah itu ditutur oleh mulut mulut manusia itu, pelbagai rasa menurjah aku bertubi –menembak dari pelbagai arah. Dimana ia  membuat aku seakan sedar dari lena yang buat aku buta. Butakan dunia kekal.

Rasa itu seakan menggali kembali lubuk memori aku yang semain berhabuk. Mana aku yang dulu? Mana aku yang sering mengadu pada Dia? Yang sering meminta segalanya dari Dia? Yang selalu mengadu akan kekejaman dunia dan kepuraan manusia? Mana? Aku dah hilang. Jauh aku hilang dari siapa aku.

Ha, itu mungkin punca kepada kecamuk jiwa aku. Punca kenapa jiwa aku kosong. Kerna aku lupa kepada tuan aku. Aku hamba durhaka. Aku sedar itu. Aku hamba durhaka yang sering menyalutkan diri dengan dosa.
Dan atas dasar itu aku d denda dengan pelbagai perkara yang mendera dalaman aku. Dimana penderaan itu lebih berat jika d bandingkan dengan penderaan fizikal. Dan kepada kau Tuan empunya diri ini, terimakasih kerana menyedarkan aku. Terimakasih kerana masih sayangkan aku – hambamu.

Kerna kasihnya Kau pada aku, Kau datangkan pelbagai tusukan dengan belati pelbagai gerigi. Menyedarkan aku siapa aku d dunia ini. Supaya aku tidak lupa diri dan masih ingat yang aku punya Tuan yang sentiasa memerhati.  Terimakasih kerana masih mendengar permintaan aku, dan terimakasih kerana masih memberi aku peluang . Terimakasih kerana masih menunjukkan aku jalan pulang dan terimakasih kerana Kau tidak menggelapkan hati yang kian hilang.

Ya Allah, terimakasih kerana masih menjaga aku. Walau jauhnya aku tersasar, masih kau sudi menjemput aku kembali kepadaMu. Terimakasih atas kasihsayang ini. Terus ingatkan aku, jangan kau jauhkan aku dari jalanMu. Kaulah Tuan ku, dan aku hambamu yang mutlak.

Thursday, 22 March 2012

189

Aku nampak pelangi
Jadi aku lari lari
Cuba tangkap dan simpan dalam botol kaca
Dengan jaring halus buatan sendiri

Simpan d rak dalam bilik
Supaya nanti hidup aku ada warna
Warna pelangi
Tapi aku ragu
Benarkah tindakan aku?

Wednesday, 21 March 2012

188

aku ada soalan
adakah kau pemilik hati yg mati atau kau pemilik hati yang bernyawa?
adakah kau pemakai topeng atau kau pemilik tubuh yg nyata?
adakah kau hamba yg patuh atau kau hamba yg durhaka?
tanya diri kau yg di dalam
Jiwa kau
Bukan otak kau
Baru kau jawap

187

dear my self

u should be studying rait now. Not facebooking n stalking, or even singing out loud. Scream as u want, but still, make a revision dear. Theres an exam tomorrow n im sure dat u will b dying answering it. Stop messing arround n wasting ur taim. Its already 2pm. The time is running out babe. Its running outttt!

Oh Mr Statistik, y u have to be one of the subject that have to be taken untuk lulus Degree nih? Im not mathematicians. Aku budak fakta di salut seni. eceh =,= Dan kau rambut, Stop menjadi serabai n nenek kebayan. Kang aku shave kau kang macam hari tu. Nak? Ke kau nak rasa jadi normal macam homosapiens yang lain? Kalau nak, duduk diamdiam atas kepala. Jangan nak melenggok sangat naahhh.

Eh gile! Pegi study sana! Offline cepat. SEKARANG!

Tuesday, 20 March 2012

186


Aku tak tahu apa yang membenak kan aku lately. Since last week, my life were quite messy n they can look it directly through my face. Sorry, aku sendiri tak tau kenapa aku macam ni. Aku macam tersepit tengah tengah dan semua benda menurjah ke aku tanpa dapat aku tepis. Aku terima dan cuba jadi kuat. Hingga satu tahap aku rasa aku kosong dan tak punya apa apa. Semua sekeliling aku, aku rasa hambar. Apa yang nyata, aku stress tapi aku macam tak rasa. Aku tahu aku serabut kat dalam, tapi aku tak mampu nak luah sebab… like I said, I didn’t felt it but I know im in it. Arghhh! Korang faham ke?

Untuk tenangkan hati, aku selalu sogok diri aku dengan ice cream n minuman sejuk. Dats the only cure. 

Sunday, 18 March 2012

185

what i really need rait know is a rest.
deym tired :|

tika ini aku harap aku kaya
tika ini aku harap kau ada
tika ini aku mimpi kau berdiri d sebelah sambil usap aku
hilangkan penat aku
dan pujuk aku supaya aku tak jatuh

saat ini aku perlukan bahu kau
saat ini aku mahukan tubuh kau
untuk aku benam ke dada
dan hilangkan segala kekusutan, kesakitan

tapi apa yang nyata
kau lebih memerlukan aku sekarang
kekuatan aku adalah kekuatan kau
jadi aku tak patut lemah
untuk kau aku kena gagah
kan?

Saturday, 17 March 2012

184

dalam otak yang bersarang semut
muncul terowong terowong jalan
yang bersimpang siur dan bercantum
buat aku sesak dan sesat

tiada papan tanda
mana yang perlu aku masuk
mana yang bawa aku keluar?

lalu muncul kabus
selubung jalanjalan depan mata aku
dan aku jalan terhuyung hayang
sambil langgar dinding

aku sesat
aku sesat
aku sesat

sesat dalam otak sendiri

Friday, 16 March 2012

183

kau si berani
yang menari dalam bayang
kau buat wayang kulit
kau ukir cantikcantik
lalu kau mainkan d layar

kau bercerita megah
mengenai kehebatan kau
kemahsyuran kau
dan si rabun yang kian buta
mendengar walau tidak faham

sedangkan kenyataannya
kau hanya wira dalam
dunia khayalan kau
yang terpahat d memori sempit kau
*kau seorang
yang enggan menerima kenyataan nyata

tetap kau bercerita
mengenai kepalsuan diri

teruskan wahai pembohong

Thursday, 15 March 2012

182

untuk kau
manusia yang tidak beridentiti
meniru yang lainnya dan membusukkan aku
kau bangkai yang hanyir
lebih jijik dari najis
ya
engkau

aku tujukan pada kau
kau bebas dalam gaya kau
itu hak kau
aku tekan kan lagi
itu Hak kau

tapi kau tak berhak mengambil dan menayangkan
apa yang mutlak hak aku
kepada audiens lain
tanpa izin aku

jangan jadi babi

181

Malaysia sekarang sedang mengalami winter
D mana suhu sudah mencapai tahap beku
*bagi aku
Tak lama lagi tangan n kaki aku akan frozen dan fross boleh tgantung

Berbekal sweater lusuh warna putih dengan zip rosak
Aku sarung ke tubuh
Dan melangkah keluar bilik

di luar masih renyai 
Bagi aku, payung adalah rumit serta leceh
jadinya aku meredah titsan halus langit
Dan aku makan ice cream sebagai pencuci mulut
Teo ais sebagai minuman

Lalu aku bising kesejukan

Meliar mata lihat sekeliling
Anak anak ikan yang bersepah pelbagai saiz dan warna
Bak sini sorang meh

Rutin aku berputar sama
Setiap hari
Hari hari
Aku bosan

Wednesday, 14 March 2012

180

Dikerikit ia cebisan daging
Mengunyah rakus d dalam gugut
Berselindung d sebalik layar
Lalu memapar watak manis

Satu persatu lembar d anyam
D corak teliti tiada cela
Tapi sayang
Tenunan itu hitam
Dek ditutupi dosa bertimpa

Manusia ini pelakon teater
Pelbagai watak menipu si alpa
Jika dikoyakkan rupa yang mengkaburi
Akan teserlah siapa pemiliknya

Tuesday, 13 March 2012

179

this is wat i learn in my dendro class dis morning :D

178

wasting my time with painting lately. Cuba mengasah bakat yang makin tenggelam sebab lame gile aku tinggalkan dunia seni lukis.
Ni gamba fern yang aku kutip kat pokok taim otw balik dari makan.
this is Mickey. Cam ta bpe na center head die 2. Wuuu aku ta pandai sgt lukis potret T__T 

Monday, 12 March 2012

177

Pencuri

Aku ada seorang jejaka
Dimana aku ikat hati dia
Tambat dekat pokok bunga d taman hati milik aku

Dia tidak kachak mana
Tapi cukup buat aku tergoda
Mencair bila dengar dia bersuara

Kami tidak kenal lama
Aku dan dia samasama suka
Mengenyit mengada
Oh sayang, kau pencuri hati beta
Dan aku sarungkan tahta

Memang aku manja, gedik mengadangada
Mengalah anak kecil hingusan
Tapi hanya pada kau
Memang aku suka mencuka
Merajuk minta di pujuk
Kerna  sayang
Keletah kau yang kayu itu
Membuktikan kau berusaha menyenangkan aku

 I love you 

175

Lately aku d hantui mimpi sama berulang ulang. Mengenai sejenis binatang yang aku panggil furrballz. Ia sangat sumel dengan warna kelabu belang hitam dan berekor panjang. Sangat sumel sampai aku jadi gila bayang terhadap dia. Aku dah gilakan kau lah furrball! Mungkin sebab aku dah lama tak membela binatang berbulu yang kecik, gian kau datang n its burdening me. Deym!

Ni suma salah kau la ni Mr taff. Salah kau sebab kenalkan aku dengan furrbll kau tu. Kan dah datang gian aku. Since he show it to me, I fall in love n gila aku makin menjadi bila tengok gamba gamba dia yang super cute mintak pelempang tu. Aku se cam na gigit gigit natang ni sebab tahap sumel yang melampau. Anddddddd aku paling benci pada benda sumel yang aku ta mampu milik (macam furrball ni =..=)

Ikut nafsu memang aku nak sangat bela. But da cost are killing. Lebih jimat bela kucing. Sumbat je nasi n ikan. Senang. Huuuu n sekarang aku nak salahkan nenek blakang rumah aku tu. Elok dah aku rembat anak kucing dalam sangkar blakang umah die, mak aku g pulangkan balik as aku dah na masuk kolej.  Tade orang na jaga berak kencing kucin tu nanti. Baby cats tu ada tiga n siap aku dah bagi nama lagi, juju jojo jiji. Haa aku tau ta sedap. Aku pedulik hapa, aku memang ta pandai bagi nama sumel sumel. Nama huduh je aku reti.

Then tadi masa tunggu gadis gadis gendutku turun tok g makan, aku mencangkung tepi longkang. Tengok ikan longkang yang gemuk gemuk kat dalam tu. Longkang kat kolej aju besih as air mata air yang mengalir. Dan tercetuslah idea, aku na bela ikan tu =..= disebabkan aku ta minat bela ikan, if ikan tu mati pun, ta terasa sangat  kan. Ahahha dush aku kena penyepak. Ta menghargai ciptaan tuhan betul aku ni.

U know wat, d sebabkan mimpi tesrsebut, mood aku down sampai ta lalu na makan n tido ta nyenyak. Then, ianya turut mengganggu emosi n minda aku samai dah beberapa hari otak aku mati dalam menulis. Cam bangang doe =,= teruk tahap kritikal gak aku ni kan. Arghhhh~

Sunday, 11 March 2012

174

khas buat kau, gadis melayu yang memakai spek bingkai hitam, yang sering tersenyum lebar di dalam setiap foto kau, bertubuh genit dan comel serta manis bertudung. Ya, aku menulis ini khas untuk kau. Kali ini hanya untuk kau dan aku tujukan pada kau.

Dear miss F, tenks for reading. Sumpah aku ta sangka. Sebab dalam otak aku, takan ada pembaca hasil tulisan aku ni. Oke, quite speechless. Muahaha =..=  pape pun, tenks a lot! Kalau kau rasa ada kata kata aku yang berbaur lucahan n kekesatan, maaf. Mulut aku memang lancang =,= (orang kata) Kalau kau na bagi komen, lagi aku suka. At least aku tahu pendapat orang lain. Tade lah syok sendiri je menulis ni.

Again, tenks a lot dear! meh sini aku kish lajulaju meh. ngeheh :D InshaAllah aku akan hasilkan lagi cerita cerita dongeng kat sini.

173

Tak kenal maka tak cinta


Sering bukan perumpamaan ini di lempar. Tapi, pernah kah betul betul kau memahaminya. Kisah ini berlaku pada aku. Si pesimis yang sentiasa negative terhadap manusia. Aku dan dia memang tidak suka d antara kami but since kena duduk sama, aku menyumpah n memaki without stop at first. Hypocrite I am. Depan senyum, but bila membelakangkan, aku buat muka. Yes babe, I am hypocrite.

Then aku ada dengar dari mulut manusia lainnya, yang seolah kau bercakap mengenai aku. Mungkin kau cuba menegur tapi aku kelihatan sombong kerana aku sentiasa menghabiskan masa aku d depan lapy dan tidak bercakap. Maaf. Aku bukan pandai berborak. Aku lebih selesa berdiam dengan orang yang aku tak biasa.
I know u try to have a conversation with me. But I prefer playing games then talking. Lagian, kita tidak punya apa yang mahu d borakkan. Sampai satu detik, aku sedar. Mahu menyombong sampai bila? Dan aku mula menegur kau. Walau sedikit, yang pasti ada.

Dan kelihatannya hubungan antara kita sedikit baik berbanding minggu pertama. Its good rait? Dengarkan sini, aku tidak sombong. Cumanya aku tidak tahu memulakan hubungan yang baru. Aku kekok. Jadi, sila faham kan itu.

Saturday, 10 March 2012

172

Rasa ini hambar
Kau perlu tambah garam
Perlu tambah perisa
Biar berasa sedikit hidup kau

Jangan berada pada tampuk lama
Bergerak walau setapak
Walau kecil, pengorbananya besar
Dengarkan itu
Itu
Kata kata nasihat orang tua
Jangan kau langgar
Jangan jadi si ahmak yang hanya menurut bicara angin
Kosong
Tapi isinya tiada

:: ahmak | bodoh :: 

Friday, 9 March 2012

171

Bila sudah ada depan mata
Kau buta
Kau cari yang lainnya
Yang  tidak nampak
Yang tidak nyata
Yang kau sibuk sibuk angankan
Yang masih menerawang
Kau butakan mata melihat apa yang d depan
Yang jelas berdiri
Tidak, kau tidak Nampak itu
Kau sibuk menangkan ilusi yang kau cipta
Miraj yang tidak wujud
Itu yang kau agungkan
Kau manusia tidak tahu erti syukur

Tuesday, 6 March 2012

170

Si psycho itu duduk d tepi
Memandang mangsa tanpa kelip
Tiap gerak, kata dan emosi d perhati
Dia memang obsess pada manusia itu
Manusia yang menambat hati dia
Tapi manusia itu tidak tahu

Jadi si psycho memandang mangsanya
Tanpa di ketahui, tanpa d sedari

Ikutkan hati,
Dia mahu rembat
Mahu curi, mahu tangkap
Tapi dia diam dulu
Pasang jerangkap dulu
Sabar
Sabar

Friday, 2 March 2012

169

Beruang kutub

Kau dan aku berbeza
Dimana kau d antartika
Manakala aku d tropika

Kau dari golongan kaya
Manakala aku d golongan sederhana
Kau lihat aku dari segi apa?
Mahu mempermainkan perasaan anak gadis ya?
Kau fikir, wang kau beharga sangat kah?
Senang senang mahu beli aku
Sudah puas, campakkan aku?

Hey beruang kutub
Memang bulumu lebih anggun dan gebu
Lebih putih dari aku
Tapi bila kau d campak ke tempat panas
Menggelupur kau mati

Thursday, 1 March 2012

168

Hari yang sangat membunuh sebab bosan na mati. Macam biasa, aku ngadap mr lapy. Hoyeahhh~ =,= n kunun kunun na sambung nota yang terbengkalai since last week. Tapi aku just sentuh jeee, then aku sambung on9. Ahaha  =..= maafka aku nota. Seru 2 nga stuck kat tol.

Hari tu si gemukku cakap ada orang baca penulisan aku. I neva expect dat. Sebab aku memang ta pk ade orang akan bace. Bagi aku penulisan aku bosan. Aku tulis ikut dan aku je, but depend o the situation. Kadang aku tak tau ape aku cuba sampaikan n aku tak tau orang faham ke ta ape yang aku cuba sampaikan. *oke, ayat cam tambhi.

Honestly, aku sangat terkejut and terkesima. Jengjengjeng. Untuk manusia tersebut, tenks sebab jengah ke sini. Tak sangka kau baca sampai habis. As for me, orang akan datang tengok 1st page then blah. Wuwuwu. Sebagai balasan, meh aku stalk kau pulak. Muahaha :D oke, aku tipu je. Malas dah na stalk *fakta bohong dari aku.

Dan ini cerita lain pula. Dear pt, please masukkan wang dalam akaun aku yang dah kontang. Kepalahotakau na masukkan tengah bulan 3 nanti. Na mampos sangat ke weyh? Aku na pakai duet, begitu juga ngan rakyat aku yang lain. Haishh~ kan best kalau boleh jual bulu kaki. Dapat sket aku menjana ekonomi.

Wednesday, 29 February 2012

167

Cinta barat 

Ding ding ding
Bunyi detik jam menunjuk duabelas tengah malam
Selamat sudah masuk tarikh 14 feb
Masa mengguna belon mengisi air
Perlu d rai bersama yang tersayang katanya

Mana mana pun boleh
Asal terjalin ikatan haram ini
Eh, belon ini masih banyak lagi
Mari guna sampai puas
Hari ini kan harinya
Hari d mana setiap kekasih paksi lurus dan songsang
Bergomol lemas bersama
Melepas nafsu buas mengalah anjing jalanan

Untung semua rumah tumpangan
Kaya aku kaya, bisik mereka
D jalanan, bertabur belon basi sudah guna

Manusia jijik! Najis mengalah haiwan haram
Merai hari cinta
Hak tuiih! 

Monday, 27 February 2012

166

Menjengah lagi
Lepas satu pergi, datang yang lainnya
Ya, aku memang ‘suka’

Dan mereka berbicara seolah
Aku ini boneka keras
Yang tuli telinga

Entah apa dikatakan
Tanpa henti
Memangdang aku?
Akan kah?

Sunday, 26 February 2012

165

The bad side of mine


Setiap manusia atas dunia ada menyimpan sifat hitam dalam diri mereka. Haa? Kau tak ada? Please syg, jangan tipu aku, jangan tipu diri sendiri :) aku memang pasti kau juga ada.

Mari sini. Mari aku perihalkan tentang aku. Mereka d sekelilingku menggelar aku si gadis gila. Apa yang aku gilakan? Aku gilakan perkara yang manusia lainnya tidak mahu buat.

Entah mengapa setiap kali ak melihat naga, (sudah semestinya hanya gambar. Mana ada binatang tu wujud kat dunia ni =..=) aku nak bela. Nak tunggang n terbang atas awan sambil biar rambut aku dipukul angin. Pergh, feel beb. Ahaha imaginasi yang tiada batas. Sayang ia hanya imaginasi. Hanya imaginasi…
Kenapa naga? Sebab mereka haiwan mitos. Lagenda yang gah. Mereka unik dan hebat. Dengan sisik bersinar dan mata yang garang. Aku suka dan jatuh cinta. Kepak mereka yang melebar d samping tubuh yang sasa.. wohoo, sangat suka!

Aku  suka buat experiment ke atas diri aku sendiri. Aku suka mencuba dan sangat suka mencabar diri sendiri. Sejak dari kecil, aku seakan berperwatakan lelaki. Baju gadis gadis aku tolak tepi. Aku geli nak pakai. Yang aku suka sarung, seluar jeans ayah aku yang longgar serta t-shirt lengan pendek yang d tutup dengan sweater. Dan aku bertudung. Nampak macam tak kena kan? Tapi aku jenis manusia yang tidak pedulikan mulut mulut busuk mereka d sekeliling. Bagi aku, yang memakai adalah aku. So, suka hati aku.

Ikutkan hati, aku cemburukan mereka yang free hair. Kadang nak jugak jadi macam mereka. Macam cun je. Ahaha =,= but aku bersyukur aku memakai tudung. Walau terdetik nak bukak, tapi aku tak pernah buat. Aku sayangkan kepala aku, jadi, biar ia bertutup. Biar aku tak melangkaui batas yang boleh menghumban aku ke jalan yang tak sepatutnya.

Aku cepat bosan ngan diri sendiri, jadi aku jadikan rambut ak mangsa keadaan. Even aku baru lepas potong n memilih gaya yang extreme tapi ak masih tak puas. Masih. Ohoo, botak bukan pilihan aku. Macam perogol kang muka aku =,= na buat Mohawk cam da ta best. Na potong pendek tapi nanti taley ikat n rimas. Haish, banyak halangan.

If aku free hair, sumpah aku ta kaver pemakaian aku. Yeah~ setan hasut aku. Salahkan dia! But, like I said, if only. N one more thing.. if only we can have tattoo, I’ll get one for my self. And again, if only. And if only smoking for gurl were same as boys, I’ll be a smoker. Aku se cam cool but it seems like a bitch d mata jantan jantan pembunuh. Deymman! Diskriminasi. Ehe, again.. if only.

Ada simpang minat dan keinginan aku. Aku tahu, aku sedar. Jangan judge aku lebih lebih as perkara ini hanya tompok hitam dalam diri. Yang aku boleh bunuh dan buang atas dasar agama aku. Aku orang islam dan agama aku melarang untuk kebaikan umatnya. Itu yang aku pegang. Ada kebaikan dan sebab mengapa kita d larang dalam melakukan sesuatu. Aku pegang itu. Jadinya, aku masih gadis yang tak melangkaui batas aku. 

164

blue wall


Berkata ianya pada dinding
Berborak seolah  itu karibnya
Obsesi yang bersarang diluah pada hamparan kosong depan mata
D dinding kosong bercat biru tua

Orang mengata aku
Mereka fikir aku gila
Otakku rosak kerna bercakap dengan kau
Tapi mereka tidak tahu
Mereka tidak tahu isi hati aku
Luka aku
Pedih aku
Mereka hanya tahu mengata
Mereka hanya tahu berpura

Dan terus dia bermonolog lagi
Sendiri d dinding biru tua
Dalam dunianya

Friday, 24 February 2012

163

Sampah

Orang lihat kau kosong
Tiada guna
Hanya sampah botol kosong surat khabar dan tin
Yang di campak ke dalam tong
Dan di kurung dalam gelap dan bau busuk
Tapi mereka alpa
Bahawa sampah itu kalau d olah
Akan menjadi lebih indah dari yang biasa
Lebih mahal harganya dari barangan jenama
Ya, yang itu mereka lupa
Kerna mata mereka ditutupi
Ditutup dengan perkataan sampah
Dan minda cetek mereka mencetak beriburibu memori sama
Yang menganggap sampah hanyalah untuk buangan

Thursday, 23 February 2012

162

Aku atau kau
Yang tidak faham antara kita
Kau mengata aku
Dan aku menuduh kau
Kau atau aku
Aku atau kau
Kau?
Aku?
Mana satu

Akukah yang salah
Atau kau yang salah?
Aku tidak faham kau
Atau kau tidak faham aku?
Mana? Mana?

Tuesday, 21 February 2012

161

yah, great
really great
kau buat hati aku sakit
*sangat
baru detik tadi kau cakap kau sangat bz
oke, aku faham
n its fine.. kecewe sedikit
but still, fine babe. I can accept

but then, u told me dat u gonna have
some fun with ur fren.
deymmann! watahell?
aku na ikot. Bukan ak na jual muka aku kat mereka
no!
aku cuma mahu ikot. Mahu lihat. Mahu lihat kau buat kerja
mereka buat kerja
Sebab aku suka tengok keletah manusia.
Tapi kau tidak faham
Yang kau ingat, memory silam kau
itu yang kau ingat
itu!

kau tahu ta mereka sindir aku?
kau ta tahu bukan
kau tahu apa aku rasa?
tidak bukan
kau tahu apa aku telan?
katakata mereka yang tusuk tajam macam belati
kau ingat sedap?
kau ingat tak sakit?
just.. fak mann.
sumpah.. just fak n tenks

Monday, 20 February 2012

160

Miss beast

Ada satu raksasa
Duduk  diam dalam aku
Rupa sama
Punya rambut, muka badan serta kuku
Dia tidur
Tidur nyenyak nyenyak sambil dengkur
Shhhh sila senyap
Jangan kejut dia
Jangan kacau dia
Jangan bagi dia jaga
Nanti dia amuk
Habis semua dia langgar

Aku bukan takut
Tidak aku gentar
Cuma aku tidak mahu
Tidak mahu raksasa aku d ganggu

Tolong jangan  bagi dia jaga
Amuk dia menguasa dunia
Punah dalaman bila dia bergolak
Kau tahu bukan
Pernah kau lihat sendiri dengan kaca mata
Bila raksasa aku bangkit dari lena
Gempita d buatnya
Jadi sila,
Sila jangan kejut dia

Raksasa itu ada dalam aku
Duduk diam sambil lena
Menyerang bila diganggu
Raksasa itu ada dalam aku
Diam dia diam
Kerna raksasa itu personality kembarku